Language:

Search

Pengalaman Menemui Arwah

  • Share this:
post-title

Anjrit, santai woe, ini bukan upacara aliran sesat, tapi, entah kenapa dari pengalaman ini sedikit membenarkan dari riset kecil-kecilan gue tentang Demonology tapi ini juga berkaitan dengan cerita gue Pengalaman Menjadi Pasien Isoman Covid-19 di situ gue ceritain bahwa khusus bulan yang seharusnya gue bahagia, malah ternyata banyak berita sedih, salah satunya mendiang sahabat gue Vania.

Kepergiannya sulit gue terima, kenapa ? hey dia sehat cuy, meskipun wanita dan body dia kayak xena atau sekuat Ronda Rousey, ya gue sadar sih, kalau udah ajal menjemput siapa yang bisa nolak,tapi dia sakit karena covid-19 did you know? perasaan heran gak habis thinking itu melanda pikiran.

Dan ini hal terbodoh yang gue lakuin di tahun 2021, dan ini sangat berbeda dengan cerita Pengalaman Melakukan Meditasi Untuk Regresi kalau di cerita itu gue cuma antara sadar dan mimpi berada di masa yang lampau, yang artinya bukan fisik gue yang berada di sana seperti Avengers yang melakukan time heist untuk ambil six stone.

Sedang di cerita ini, gue benar-benar seluruh fisik jiwa raga gue berada di alam yang sama sekali nggak gue kenal, excuse me ? oke ceritain....

Jumat, 30 Juli 2021 gue dapat kabar Whatsapp dari Vania, yang ternyata wa ini di kirim oleh adek sepupunya, Balia, gue kenal seluruh keluarga dia kalau Vania meninggal, gue pertama ketawa dong, yang bikin gue merasa di tampar adalah, spontan dia ajak video call, lalu kasih lihat ruangan yang sekitar 5 orang pakai APD, sempet buka peti ada sosok yang di plastikin dan itu samar gue lihat, Vania, gue bengong sampai Video Call WA tutup, rasanya gue pengen lempar HP.

Kronologinya, Kamis malam, Vania wa gue, di kerik rasanya sakit banget ternyata ya, dia bilang ini pertama kali di kerik, karena rasanya punggungnya sakit kayak masuk angin, karena dia suka gym, jadi gue cengin "lu squat angkat beban 100kg sih, harusnya angkat semen aja 1 sak hahaha".

Besok paginya, dia bilang lehernya kaku, cari tukang pijit, masih gue cengin, pijet ke haji jeje aja, buat yang belom tau haji jeje, dia ini praktisi operasi plastik alternatif, salah satu pasiennya adalah mpok atiek, jadi pasiennya rata-rata ya tipikal mpok atiek gitu hasil operasi plastik di wajah.

Siangnya gue WA dia, lalu video call pas gue lagi di kantor, ngobrol-ngobrol kasih support, gak lupa gue isiin gopay 100ribu biar dia beli jajanan di gofood, sorenya dia bilang pengen tidur 24jam, gue bilang jangan pake obat tidur, gue getok lu.

Udah tuh, dia sempet misscall telpon 2x ama voice call 3x di Whatsapp, lalu gue telpon balik kagak di angkat, dan gue kasih sticker whatsapp yang gayanya orang seperti limbad lagi semprotin baygon ke mukanya sendiri, tapi gak di baca.

Sampe jam 7 jam 8 jam 9 gue liat Whatsapp, last seen nya masih terakhir kita chat dan WA gue belum di baca, gak lama gue di telpon Balia dari nomor Vania, fix phone, bukan Whatsapp phone.....

Saat gue nulis cerita ini aja gue nggak sanggup karena gue gak mau lagi larut di kesedihan itu.

6 Agustus 2021, gue merasa gue pengen banget ketemu, gue kangen Vania, gue chit-chat ngobrol sama kawan lama orang Bandung, dia ini pernah cuma secara remote bisa beresin anak gue yang rewel setiap Maghrib saat anak gue masih belum genap 1 Tahun, iya, jadi tiap Maghrib dulu anak gue rewel sampai sekitar adzan Isya' setelah itu normal, rewelnya menurut gue gak wajar, karena tiap gue curhat sama si Mr. X dari Bandung ini (sorry dia gak mau namanya di sebut) gue DM an di Twitter, dia cuma bilang "Biasa... ada nenek-nenek penghuni pohon pisang deman rumah yu yang emang ditakdirkan suka bayi, bentar eug sentil dari sini..." gak hitungan menit, anak gue diem.

Tapi ada satu waktu, ketika Mr.X sakit atau gak bisa di hubungi atau slow resp, atau katanya pas energy habis, anak gue tetep rewel sampai adzan Isya', tipikal banget, gue tau sih, yang baca ini pasti bakal anggap gue jauh dari Tuhan, gak pernah sholat gak pernah ngaji, heeeey gue selalu tutup pintu saat menjelang Maghrib dengan Bismillah, gue baca Yassin selalu saat itu, tapi kadang ngefek kadang kagak, teruss apakah gue kurang iman? serah lo deh ya...

*SKIP

7 Agustus 2021, Mr.X kawan lama dari Bandung ini kayaknya sebel, denger curhatan ane yang sedih ditingal sohib wadon alm. Vania, sehingga dia bilang "Eug bantu temuin yu ama doski aja deh" and then and then and then....11 Agustus gue ke daerah Subang, gue lupa nama daerahnya, pokoknya disitu ada 3 aliran sungai yang ketemu, gue rendeman jam 11 malam sampai jam 12, rasanya? Dingin gilak, kayak orang bego dan jelas takut lah, gelap,ngeri uler lah ngeri buaya lah, pokoknya gue disuruh meditasi di situ, Mr.X ? dia di mobil, enak banget sambil WA an.

Note, ya 11 Agustus 2021 jam 11 malam sampai jam 12 malam gue meditasi di sungai 3 arus itu, terus nongkrong sampai pagi, habis gitu gue pulang.

Besoknya dia minta gue puasa, mutih, dan mendadak juga jam 4 sore dia ajak gue ketemu ke Sukabumi, pas banget malem Jumat, singkat cerita, sepulang kerja gue otw dan sampai sana jam 11, dia datang lebih dulu sekitar jam 9 malam dan udah book kamar hotel lalu dia minta gue ganti biaya kamar, buset itu aja gue dapet duit dari ngutang.

Dah tuh, jam segitu gue di suruh meditasi aja tuh di kamar hotel, dia ? meditasi juga, kali ini gak main HP.

Itu doang yang gue inget, lalu gelap, gue rasanya kayak naik kapal laut yang ombaknya gede, dan badan gue lemes, badan ya, tapi rasanya gue berdiri dengan kaki gemetar, terus gue berada di suasana chaos, ada orang teriak-teriak, entah neriakin siapa, lalu ada yang seperti memaki, seperti orang berantem, seperti orang nangis, suara seperti besi di gebrak-gebrak, bising lah.

Gak lama gue merasa kayak...gimana ya deskrsipsiin nya, kayak orang yang terlalu mabok parah atau panas tinggi, lemes, keliyengan pandangan kabur kayak orang yang lagi enak-enak tidur pules terus kebangun sejenak,tapi denger suara-suara gak jelas, lalu gelap lagi, senyap.

Gue berdiri di tempat yang pencahayaannya itu seperti.....sore jingga yang habis hujan tapi ada matahari, kayak gini

Tapi gue sadar yang gue lihat itu bukan senja, cuma sebuah ruangan lebar yang gak bertepi gak bertembok tapi pencahaannya kayak gitu, baunya kayak di rumah sakit, ya bau alkohol ya bau obat, bau getah juga maksud gue getah karet, campur gitu loh, banyak orang mondar-mandir, tapi cuma kelihatan sosok tubuh manusia mondar-mandir doang, gue sadar, gue nggak mimpi, dan gue lihat diri gue full body, rasanya ? Damai.

Biasanya kalau gue jauh dari anak istri, seperti pas di Hotel itu, gue punya perasaan takut, gimana dengan anak gue di sono, aman gak ya pas gue tinggal, tapi ini gue gak kepikiran apa-apa, atau pas gue gak lihat handphone dalam waktu lama, ada kabar apa dari orang yang berurusan sama gue soal kerjaan, nyariin gak tuh orang, tapi ini nggak ada rasa kayak gitu, isinya cuma perasaan tenang, tentram damai, gak ada perasaan apa-apa lagi selain itu.

Ada satu perasaan yang mengganggu di hati gue, untuk jangan nengok ke kiri, gak tau, dan kalau mata gue lihat ke atas, mata ya, bukan kepala,rasanya mata ini tiba-tiba kayak ngantuk, kayak mau tidur aja bawaannya, kalau cuma lihat kedepan, ya nggak ada rasa ngantuk..

Gak lama, dari sebelah kiri ada yang manggil gue pakai nama gue waktu rumah, nah, orang-orang yang manggil gue pake sebutan itu, udah jelas dari kalangan keluarga besar, tapi gue menolak sebenarnya noleh kiri, gue cuma bisa berdiri dan gak bisa gerak, sampai akhirnya, gue lihat sosok itu Vania dengan kaos kuning volcom yang pernah gue dan dia beli di bazar di Senayan 2019 lalu.

Dia cuma bilang "Go home, you shouldn't be here, so was i..." gue heran gue kaget, lalu gue nengok kiri...gue lihat ada anjing yang baru lepas dari rantai terus lari ke arah gue, gue merinding hebat tapi gue pengen ngelawan, terus gak lama ada suara samar-samar seperti suara Mr.X dia teriak, lari goblok, begonya gue lari ke arah anjing itu malah, terus gak tau gimana ceritanya, tiba-tiba gue udah meditasi lagi di sungai tiga arus di Subang itu dan.....Matahari udah terang, sekitar jam 6 an lah.

Hahaha kayak stensil ya, itu aja sih cerita gue, terus gak lama gue keluar dari tempat itu dan singkat cerita gue minta bantuan orang di jalan, jelasnya mamang ojol, karena orang-orang begini empatinya gede, gue bilang aja gue habis kena gendam di bis, gue minjem Handphone buat telpon Riska adek gue, dan minta dia login ke Twitter gue lalu cek nomor HP Mr.X tapi emang agak lama, karena gue baru kontakan lagi ama Mr.X 2019.

Lalu gue minta Riska buat supaya Mr.X hubungi hp kang ojol yang gue pake hubungi riska, gue juga minjem uang Riska 500ribu berupa GoPay ke akun mamang ojol ini, terus gue cuma ambil 400rb, sisanya biar di pakai mamang ojol itu.

Di perjalanan gue nangis, bengong campur lega, nangis karena gue ngelakuin hal tolol, nangis gue merasa kehilangan sahabat tercinta gue, lega karena gue akhirnya bisa pulang meski sebenarnya panik, bayangin aja tadinya gue di Hotel di salah satu pantai selatan di Sukabumi jam 11 malem, eh tau-tau jam 6 pagi gue di salah satu sungai di Subang. Gue pun juga seketika teringat cerita Elly, seorang cinta pertama teman lama yang juga pernah tau-tau ada di 'alam' yang asing baginya, dengan nuansa jingga, serupa seperti dimana gue berdiri dan jumpa almh Vania.

Ritualnya gak aneh-aneh, cuma puasa mutih sehari sebelum, rendeman di sungai itu juga, terus....oh iya gue harus ngasih makan sama uang buat orang-orang yang di tunjuk Mr.X kayaknya bukan random tapi ada ciri khas yang cuma bisa di lihat Mr.X minta di doakan hajat lancar, terus ritual di hotel juga nggak yang pakai kembang, darah atau seperti yang gue lihat di TV, meditasi doang, ngosongin pikiran dan ngatur nafas, gitu doang.

Total aktifitas ini gue ngabisin duit sekitar hampir 2juta, itu juga setengahnya hasil ngutang, amit-amit dah....

Armin

Armin

IT Dev, SEO & Digital Marketing Specialist with 7+ years experience, Coder, Sys Admin, Designer, Blogger